• 7

    Mar

    500rb ku, raib??

    Minggu lalu saya pulang kampung, yippiiee, lama kalii rasanya gak jumpa keluarga, nun jauh di Tegal, hahhaha lebay. Dan, kebiasaan kita kalo pulang, bawa duit yang cukup untuk di perjalanan saja, selebihnya, ambil disana. Okee, perjalanan yang menyenangkan, sampai pada klimaksnya, kita sampai di Tegal dan trus istirahat. Paginya, setelah hahahihihehe dengan keluarga, berencanalah kita untuk ke ATM terdekat, yups di dalam Indomaret di pasar desa tentunya (indomaret sekarang dah sampe kecamatan2 ya bo’) asikk. Gak beda jauh dengan ibukota, pemadaman listrik nampaknya jadi hobi yang sedang in bagi PLN, gak bisa menghindar, kebagian juga mati listrik hari itu. Dan, dengan sok PD nya (gak ngeh) kalo mati listrik berarti mati ATM, entah ATM yang nebeng sama bangunan tertentu kayak Indom
  • 27

    Jan

    Betapa mudahnya, nyari duit di ibukota!

    Setuju?? Banyak yang gak setuju sama saya, pasti itu. Ya iya lah, yang gak punya tipi pun pasti sudah pernah tau dan dengar beritanya kalo di Jakarta, jembatan, pinggiran kali sampai tempat sampah, dijadiin tempat tinggal dan sekaligus mata pencaharian. Sungguh tidak mudah hidup di ibukota, nah kalo ini baru setuju. Ya gak? heheh Gampang atau susah, sebenere punya takaran dan penilaian sendiri bagi setiap orang. Ada yang bilang duit 5 ribu itu kecil, ada juga yang punya 5 ribu udah adem ayem berharga banget. Memang, persepsi tiap orang beda-beda. Saya gak mau masalahin pandangan sahabat sekalian soal duit 5 ribu itu, cuma mau minta pendapat sama satu kejadian ini.. Semalem, saya sama mas Nakho iseng-iseng jalan-jalan beli martabak. Sampai di depan gerobak si abang, saya turun dan ngantri
-

Author

Follow Me

Search

Recent Post